Social Icons

Pages

Kamis, 04 April 2013

Untuk Apa Kita ini...???


Apakah Anda pernah berhenti untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini? -
"Apa tujuan dari segala sesuatu?"
"Bagaimana kita sampai di sini?"
"Apa artinya semua ini?"
"Apa arti hidup?"

Orang-orang di mana-mana mengajukan pertanyaan-pertanyaan, "Apa tujuan hidup?" dan "Mengapa kita di sini?" Anda mungkin akan terkejut untuk belajar, bahwa Islam memberikan jawaban yang jelas dan ringkas untuk pertanyaan ini.

Kebanyakan dari mereka yang mencerminkan atau berpikir tentang kehidupan secara rinci akan mempertimbangkan dan merenungkan pertanyaan-pertanyaan. Ada jawaban yang berbeda banyak pertanyaan-pertanyaan ini karena ada orang-orang yang mengajukan pertanyaan. Beberapa akan berpendapat bahwa tujuan hidup adalah untuk memperoleh kekayaan. Tetapi anggaplah mereka untuk memperoleh jutaan dolar, apa yang kemudian akan mereka klaim adalah tujuan mereka setelah melakukannya?

Jika tujuan hidup adalah untuk menjadi kaya, tidak akan ada tujuan setelah menjadi kaya. Faktanya adalah bahwa ketika orang mendekati tujuan mereka di sini dalam kehidupan ini dari aspek hanya memperoleh kekayaan, setelah mengumpulkan uang yang mereka telah impikan, tujuan hidup mereka longgar dan kemudian mereka hidup dalam ketegangan gelisah menderita perasaan tidak berharga.

Bagaimana mungkin kekayaan kemudian dianggap sebagai tujuan hidup?

Apakah Kekayaan bisa menjamin kebahagiaan..? Tentu saja tidak!
Ketika kita mendengar jutawan atau anggota keluarga mereka bunuh diri, bagaimana mungkin kita mempertimbangkan tujuan hidup akan memperoleh kekayaan besar?
Seorang anak dari 5 tahun jelas akan lebih memilih mainan baru daripada slip setoran untuk satu juta dolar.

Seorang remaja tidak mempertimbangkan jutaan dolar di bank pengganti untuk film, video, pizza dan bergaul dengan teman-temannya.


Seseorang di tahun 80-an atau 90-an tidak akan pernah mempertimbangkan berpegang pada kekayaan mereka di tempat menghabiskannya untuk mempertahankan atau mendapatkan kembali kesehatan mereka.


Hal ini membuktikan bahwa uang bukanlah tujuan utama di semua tahap kehidupan seseorang.


Kekayaan dapat berbuat apa-apa untuk membawa kebahagiaan kepada orang yang kafir di Tuhan Yang Maha Kuasa, karena terlepas dari apa yang dia akan mendapatkan dalam kehidupan ini mereka akan selalu hidup dalam ketakutan apa yang akan terjadi pada mereka pada akhirnya. Mereka akan bertanya-tanya apa yang akan terjadi dengan mereka dan bagaimana mereka akan berakhir. Kekayaan dan akumulasi sebagai tujuan akan ditakdirkan untuk sukses sementara di terbaik, dan pada akhirnya hanya akan menguraikan penghancuran diri.

Jadi, apa gunanya kekayaan kepada seseorang tanpa keyakinan? Dia akan selalu takut ajalnya dan selalu akan menjadi skeptis dari segala sesuatu. Dia mungkin mendapatkan kekayaan materi yang besar, tetapi ia hanya akan kehilangan dirinya pada akhirnya.

* Ibadah dari Tuhan Yang Maha Esa Sejati Semesta [Allah dalam bahasa Arab] sebagai tujuan utama atau tujuan dalam hidup orang percaya dengan memberikan segala yang dia butuhkan untuk berhasil dalam kedua kehidupan ini dan kehidupan selanjutnya. Kata penyerahan total, penyerahan, ketaatan, kesucian hati dan perdamaian dalam bahasa Arab adalah "Islam". Mereka yang mencoba untuk melakukan tindakan ini disebut "MU-Slims" [Islam-ERs].


Untuk seorang Muslim seluruh tujuan hidup adalah "ibadah" atau menyembah Tuhan Yang Maha Esa Sejati Syarat-Nya dan di bawah Kondisi Nya. The "ibadah" istilah untuk seorang Muslim termasuk tindakan setiap dan semua ketaatan kepada Allah SWT.


Jadi tujuan hidupnya adalah tujuan berdiri, Beribadah kepada Allah dengan menerima Will Allah atas namanya sendiri.


Tindakan ibadah [menyembah, bersyukur dan memuji kebesaran Allah SWT Syarat dan Ketentuan-Nya] adalah untuk Muslim, sepanjang seluruh hidupnya terlepas dari panggung. Apakah ia adalah seorang anak, remaja, orang dewasa atau tua, dia mencari setelah kehendak Yang Mahakuasa di semua tahapan.


Kehidupan-Nya di bumi meskipun singkat, penuh tujuan dan benar-benar bermakna dalam kerangka lengkap penyerahan total [Islam].

Demikian pula, dalam Berikutnya Life juga, imannya, niat, sikap dan perbuatan yang baik semua akan ditimbang ke rekening sebagai menguntungkan menempatkan dia di harga tinggi dengan Pencipta dan Pemelihara.

Karena Islam mengajarkan bahwa hidup ini hanya tes atau uji coba bagi individu untuk menunjukkan kepadanya sifat sejati, adalah wajar bahwa ia akan menerima kematian sebagai tidak begitu banyak yang berakhir dengan segala sesuatu tetapi lebih sebagai awal dari kehidupan akhir dan abadi di akhirat.

Sebelum masuk ke salah satu yaitu tempat penginapan akhir, Surga atau Neraka, harus ada kebutuhan menjadi hari kiamat atau menunjukkan jati diri seseorang untuk membuat mereka menyadari sifat mereka sendiri dan dengan demikian memahami apa yang mereka telah dikirim ke depan selama hidup mereka di sini di bumi ini.

Setiap orang akan diberi imbalan [atau dihukum] menurut, apresiasi sikap mereka dan upaya selama ini tinggal di bumi. Tidak ada akan ditanya tentang tindakan dan keyakinan orang lain, dan tidak akan ada orang yang ditanya tentang apa yang dia tidak menyadari atau tidak mampu melakukan.

Sebagai hidup di sini dianggap sebagai ujian bagi individu, tahap kematian dianggap sebagai masa istirahat setelah ujian. Ini bisa menjadi mudah bagi mereka yang setia dan berdedikasi atau bisa juga melelahkan dan mengerikan bagi orang fasik.

Reward and punishment akan berada dalam proporsi langsung untuk setiap orang dan hanya Allah, saja yang akan menjadi Hakim Akhir atas kami semua.

Jadi dalam ajaran Surrender Benar, Submission, Ketaatan, Ketulusan dan Perdamaian Dalam ke Maha Esa [Islam], garis hidup dan tujuannya adalah logis, jelas dan sederhana:
• Kehidupan pertama adalah tes
• Kehidupan di kuburan adalah tempat beristirahat atau menunggu sebelum Hari Penghakiman
• Hari Penghakiman membawa tentang pemahaman yang jelas tentang apa yang sekarang akan terjadi pada individu berdasarkan keinginan sendiri dan tindakan
• Para permanen atau Afterlife baik akan menghabiskan dalam kemegahan mewah atau hukuman sengsara

Setelah ini pemahaman yang jelas tentang kehidupan, tujuan Islam adalah jelas

Pertama-tama, ia tidak memiliki keraguan dalam pikiran bahwa:

  • Dia hanya diciptakan oleh Allah
  • Dia akan menghabiskan beberapa waktu di dunia materi ini [disebut "Ad Dunyah" dalam bahasa Arab]
  • Dia tahu dia akan mati
  • Dia tahu dia akan menghabiskan waktu di kubur, baik menyenangkan atau sulit tergantung pada pilihan sendiri sikap dan tindakan
  • Dia tahu dia akan dibangkitkan untuk Hari Penghakiman
  • Dia tahu dia akan dinilai sesuai dengan standar yang paling adil oleh Allah Yang Maha Perkasa, All Mengetahui
  • Dia menyadari sikap dan tindakan yang akan datang di bawah pengawasan sangat dekat
  • Dia tahu bahwa hidup ini singkat dibandingkan dengan Hidup Kekal sebenarnya, hanya untuk tes

* Hidup ini sangat berarti dan yang bertujuan untuk Muslim Percaya, karena ia menyadari bahwa hal itu akan menentukan hasil dan posisi permanen dalam Kehidupan selanjutnya.

Tujuan permanen Muslim adalah untuk Menyerah, Kirim, Obey, dalam Kemurnian dan Perdamaian untuk Allah Yang Maha Kuasa, melaksanakan Pesanan Nya dan tinggal di beberapa bentuk ibadah kepada-Nya sebanyak mungkin setiap hari.

Ini termasuk perintah Allah dalam Kitab-Nya, Al-Quran dan Rasul-Nya-akhir Nabi Muhammad, perdamaian dan berkat besertanya-sebagai berikut:
1. Percaya dan menyatakan bahwa "Tidak ada Tuhan seluruh ciptaan Allah yang layak untuk disembah, ibadah semua disebabkan hanya untuk Allah, sendirian dan Dia tidak memiliki mitra atau pembantu juga tidak Dia berbagi ketuhanan-Nya dengan salah satu ciptaan-Nya. Dan Muhammad, putra Abdullah bin Abdul Mutallib (Sekitar tahun 1450 tahun yang lalu) adalah utusan terakhir dan final dan hamba Allah SWT, dan merupakan puncak dalam garis panjang nabi yang diutus kepada umat manusia sepanjang sejarah manusia, termasuk Adam, Nuh, Abraham , Musa, Daud (David), Soliman (Solomon), Al Maseeh Isa Abnu Maryam (Yesus Kristus), semoga Allah SWT Perdamaian dan Berkat ada di atas mereka semua. "
2. Menetapkan sholat lima waktu reguler ritual (salat) di kali dinyatakan
3. Membayar pajak amal (zakat = sekitar 2,5% dari kepemilikan seseorang - tidak penghasilannya, setiap tahunnya)
4. Puasa bulan Ramadhan [kalender lunar]
5. Ziarah ke Rumah Allah di Mekkah setidaknya sekali dalam kehidupan orang tersebut, asalkan ia memiliki kemampuan dan cara aman

* Untuk kafir tujuan hidup ini adalah untuk mengumpulkan dan mengumpulkan kekayaan yang besar, uang, kekuasaan dan posisi. Selama terlibat dalam makan, minum, obat-obatan, seks dan perjudian merupakan prioritas utama bagi mereka. Tapi semua ini tidak akan berguna bagi mereka sesuatu yang baik dalam kubur, pada hari kiamat atau dalam Berikutnya Life. Akhirnya dia akan dihadapkan dengan pertanyaan:
Sekarang apa?
Apa Selanjutnya?
Di mana aku pergi?
Apa yang akan terjadi padaku?
* Ia akan datang untuk tahu. Untuk yakin dia akan datang untuk tahu. Tapi kemudian apa yang akan memanfaatkan pengetahuan dia?
Lihatlah bagaimana Islam memecahkan misteri teka-teki kehidupan. Ini memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan dan kekhawatiran dari manusia pada semua tingkatan dan dalam setiap aspek. Ini benar-benar cukup sederhana.

Tujuan hidup sebagaimana yang dipahami oleh muslim Percaya dapat hanya dinyatakan hanya dalam dua kata:
Taat kepada Allah!

Kesimpulan akhir berdasarkan pertimbangan di atas:

Satunya tujuan kami dan keselamatan terletak pada dua kata. Kita harus datang untuk mengetahui Pencipta kita, Pemelihara dan Hakim Ultimate. Kita harus belajar untuk percaya kepada-Nya, bersyukur kepadaNya, memuji-Nya, menghormati-Nya dan menyembah Dia, sendiri tanpa mitra dari Penciptaan-Nya. Kita harus belajar tentang Rasul-Nya dan nabi, kedamaian atas mereka, dan pesan yang mereka semua dikirim. Kita harus belajar Firman Tuhan seperti yang diungkapkan secara langsung, diawetkan dan dihafalkan dan diwariskan oleh memori seluruh generasi umat Islam sampai sekarang.
Mereka yang mencari kebenaran, memiliki pikiran terbuka dan hati akan menyadari hal ini sebagai pesan dalam kebenaran dan ketulusan. Buka hati dan pikiran Anda sekarang dan meminta Tuhan Yang Maha Esa Semesta [Allah] untuk memandu Anda sekarang untuk Jalan Sejati Nya. Dan kemudian siap untuk menerima tujuan sejati Anda dalam hidup.

Dzikir Dan Do'a setelah sholat

Dzikir  Dan Do'a setelah sholat

Dzikir setelah sholat merupakan ibadah yang sangat disunnahkan dan salah satu kebiasaan Rasulullah s.a.w. Beliau juga melakukannya dengan suara keras. Dalam sahih Bukhari dan Muslim disebutkan pada Bab Dzikir setelah sholat dari Ibnu Abbas beliau berkata "sesungguhnya mengeraskan suara dengan dzikir ketika orang-orang usai melaksanakan sholat wajib merupakan kebiasaan yang berlaku pada zaman Rasulullah s.a.w.. Ibnu Abbas menambahkan, aku mengetahui bahwa mereka selesai sholat karena aku mendengarnya.
Riwayat lain dari Bukhari dan Muslim dari Ibnu Abbas mengatakan:"Aku mengetahui selesainya sholat Rasulullah dengan takbir".
Bagi imam ketika usai sholat disunnahkan membalikkan muka ke arah makmum. Demikian disebutkan riwayat sahih Bukhari dari Samurah bin Jundub:"Rasulullah s.aw. ketika selesai sholat beliau membalikkan mukanya ke arah kami". Hadist serupa dari rawi-rawi lain juga diriwayatkan oleh imam Muslim dalam kitab sahihnya, Ahmad, Tirmidzi, Nasai, Abu dawud dll.
Adapun bacaan-bacaan dzikir yang disunnahkan dibaca setelah sholat sesuai riwayat Bukhari dan Muslim adalah sbb.:

١. سُبْحَانَ الله ٣٣X
٢. الْحَمْدُ للهِ   ٣٣X
٣. اللهُ أَكْبَرْ    ٣٣X

Dari Abu Hurairah: Suatu hari datanglah rombongan orang-orang fakir ke hadapan Rasulullah s.a.w. mereka mengeluh: "Wahai Rasulullah, orang-orang kaya telah mendapatkan kemuliaan dan sorga dengan harta mereka. Mereka sholat seperti sholat kita,  mereka puasa seperti puasa kita, mereka bersedekah tapi kami tidak, mereka memerdekakan budak dan kami tidak". Rasulullah s.a.w. pun menjawab: Maukah kalian ku ajari sesuatu yang dengan itu kalian bisa mengejar orang yang mendahului kalian dan meninggalkan orang-orang yang di belakang kalian dan tidak ada orang yang lebih utama dari kalian kecuali yang melakukan hal yang sama?
"Tentu Mau wahai Rasulullah"
"Kalian membaca tasbih, takbir dan tahmid sebanyak 33 kali setiap selesai sholat". (H.R. Bukhari Muslim dll). Riwayat lain dari Abu Hurairah menyebutkan 10 kali.
4.            

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ اللَّهُمَّ لَا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَلَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ.

5.             أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ x 3 lalu dilanjutkan dengan mambaca:

اللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلَامُ وَمِنْكَ السَّلَامُ تَبَارَكْتَ ذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ.

(hadist riwayat Thauban dan A'isah r.a. menyebutkan dua redaksi tersebut".
6.            

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَلَا نَعْبُدُ إِلَّا إِيَّاهُ لَهُ النِّعْمَةُ وَلَهُ الْفَضْلُ وَلَهُ الثَّنَاءُ الْحَسَنُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ.

Selain dzikir, setelah sholat juga disunnahkan berdoa. Imam Bukhari bahkan membuat satu bab dalam kitab sahihnya dengan judul "Berdoa setelah sholat".
 Semoga bermanfaat.

Bagi Yang Mau Mengoleksi ebook tentang Dzikir dan doa setelah Sholat, Silahkan Unduh Disini